Selasa, 18 April 2017

Family Trip : Jalan Jalan Ke Yogyakarta

When : Oktober 2016
Where : Yogyakarta
Who : Dwijatmoko, mbah ti, kung dan mas zaidan
Why : Ame minta liburan
How : Naik mobil plus travel

Edisi latepost banget
baru ngeh karena microsd sempet bermasalah
takut keburu ilang poto2nya, mending di blog in aja

Aslinya agak mendadak, tetiba pengen jalan. Ke Jogya yuk ? Kebetulan mbah udah lama pengen main ke keraton.

Alhamdulillah Ayah bisa.
Booking hotel via Traveloka, simpel seperti iklannya.
Cari yang sesuai ama kepengennya mbah uti, yang deket sama malioboro nan tersohor itu,
Alhamdulillah dapet yang masuk budget dan yup, ini di malioboro nya persis.
Hotel Mutiara Malioboro.
Pesen yang bersebelahan twin bed dua, tapi yang tersedia twin bed dan queen bed. Ngga papa, yang penting di malioboro nya, hehehe.

Kita sengaja jalan mulai sore, agar lebih lengang.
Ayah bawa mobil sendiri dari start di karawang.
Alhamdulillah sampai Yogya menjelang pagi.
Jam 7 sudah sampai di Hotel Mutiara,
Kita dapat parkir di Mutiara Hotel 1, langsung ketemuan sama Om Qori dari Nice Tour Travel Yogyakarta.
Kita udah order travel dengan luxio nya biar lega. Alhamdulillah sesuai yang diinginkan, mobil Luxio yang lapang, bersih dan nyaman.
Kita ngga check in ke hotel, tapi hanya parkir mobil, sambil lapor ke pihak hotel untuk konfirmasi check in siang nanti, alhamdulillah dengan ramah mereka mengijinkan, Habis sarapan gudeg dekat hotel, kami pindah mobil dan hanya bawa beberapa barang untuk memulai trip Yogya.

Perjalanan di mulaiiii.....horeee....

Ayah, langsung tidur di kursi penumpang. Om Sopir ditemani mbah kung di depan.
Ame ikut ayah di baris tengah, begitu juga mas zaidan. Bunda, Odi dan mbah uti di baris belakang. Luxio lega, jadi nyaman walau banyakan kaya gini.

Sepanjang jalan menuju Prambanan, banyak kuliner menggoda, tapi, ntar aja, ke Ratu Boko dulu aja.
Sesampainya di Prambanan, kepengen coba paket yang plus Ratu Boko nya. Ternyata harus naik mobil dulu, lumayan 15 menitan pake mobil ELF ke sana nya. Udah termasuk harga paketnya.
Dan ahiy, ternyata menanjak ya jalannya. Dari pintu masuk, kudu nanjak banyak anak tangga. Lumayan buat saya yang gendong odi, hehehe.

Tapi kebayar kok ama suasana di atasnya. Pemandangan yogya dari atas terlihat indah
Banyak saung untuk berteduh. Ada warung warung penduduk yang menyediakan nasi pecel, nasi goreng, es kelapa dan minuman ringan lainnya. Harganya mulai 10 sampai 20 ribu per porsinya. Ada Mushola juga di sana, ada kamar mandi pula.
Menjelang Dzuhur kami memutuskan kembali ke Prambanan. Yogya sedang cerah, alhasil Ame, udah mulai meleleh dan keliatan kurang bersemangat, Akhirnya selepas solat di masjid candi, ngga lama kemudian kita memutuskan udahan di Prambanannya,
Yang tadinya udah bete, tetiba Ame jadi ceria lagi melihat area aksesoris di arah pulang dari candi. Hehehehe. Naluri perempuan emang suka shopping ya...
Harga di lokasi souvenir prambanan ini bervariasi, dan ternyata paling murah dari lokasi souvenir lainnya yang nanti kami datangi. Note buat saya, kalau lain kali ke Yogya lagi, beli oleh olehnya di sini aja. Saran kang mas, nanti belinya yang agak ke dalam pasar, banyak mbok berusia lanjut yang jualan, bagi bagi rejeki karena saat sempat mengobrol, ada yang sering ngga dapat pembeli selama seminggu penuh. Harganya pun relatif lebih murah daripada kios di area luar pasar.
Mari, cintai produk dalam negeri dan semangatkan berbagi.
Selepas belanja, udah mau ashar aja.
Akhirnya kita makan dekat dekat sana.
Lalu beranjak menuju area oleh oleh bakpia dll.
Ngga banyak belanja karena keburu ngeh harganya jauh berbeda sama yang di Prambanan. Dan emang type saya sih jarang bawa oleh oleh, hehehe.
Sesampainya di hotel, alhamdulillah, Nyaman sekali. Kita dapat kamar bersebelahan yang langsung menghadap pertokoan malioboro. Hiruk pikuk malioboro kami bisa lihat langsung dari jendela.
 
Selesai mandi, dan solat magrib, kami berjalan jalan di area malioboro. Pastinya poto di penunjuk rute nya dong. Dekat sana ada mbok tua menjual ubi dan kacang rebus, 5 ribu dapat dua, Ngga banyak yang dijual, tapi dari raut wajah ramah dan bahagianya bikin saya agak iri dengan rasa syukur yang ia miliki. Iya, salah satu yang saya ingat dari Yogya ya begini, keramahan khas yang bersahaja. Mbah kung borong kacang rebusnya. saya beli 2 ubi dan 2 peyeknya. Saat kami beranjak ke arah stasiun tugu, sekilas saya lihat si mbok sudah bersiap membereskan perlengkapannya, beranjak pulang, Met istirahat ya, mbok, semoga selalu di beri rezeki berkahnya.


Malioboro sudah jauh berubah secara tatanan dari yang saya ingat ketika SMP dulu saya ke sini. Parkiran motor sudah dilokasikan bertingkat di area pertokoan baru, stasiun Tugu jadi area nongkrong anak muda yang terlihat happening. Ada beberapa karakter tokoh seram bisa diajak berpoto bareng dengan bayaran seiklasnya. Kayaknya buat lucu lucuan aja.
Malam di Yogya seperti ini kan jarang sekali saya dapatkan, kok kayaknya sayang ya klo cepet cepet pulang, tapi ame odi udah mulai ngantuk, jadi cepet balik lagi ke hotel selepas beli beberapa jajanan lagi.

Esoknya, Ame bangun pagi sekali, kepengen berenang. Ya udah, abis sarapan simpel di kamar, kita ke area kolam renang hotel. Kolamnya ngga terlalu besar, tapi nyaman. Karena ngga lagi peak season, jadi, hotel terlihat lengang. Staf nya ramah ramah, mengantar kami ke area kolam dan menunjukan area ganti bilas di bagian bawah.
Ame riang berenang, sampai akhirnya alarm hp berbunyi. Ayo, sarapan di restoran dulu, kan hari ini kita mau ke pantai, bisa berenang lagi nanti.
Area restonya ternyata lumayan penuh, makan paginya bervariasi, ada menu indonesia dengan nasi lauk pauk, ada bubur oriental ,beberapa pilihan roti dan cake serta buah.
Minumnya tersedia dari air mineral, teh, kopi, hingga jus buah jeruk, sirsak dan jambu.
Selesai sarapan, kami janjian lagi sama Om Travel di parkiran hotel.
Kita menuju area pantai !
Horeee !


Perjalanan lumayan jauh, hari sudah menjelang siang ketika sampai ke Pantai Baron.
Langsung disambut beberapa orang menawarkan warung makannya.
Akhirnya memutuskan untuk ambil tawaran mbak Novi karena akan diantar ke pasar ikan untuk memilih sendiri, nanti tinggal bayar biaya masaknya aja.
Tambahan lagi, mbak Novi ini perempuan sendiri dari banyak yang datang menghampiri, sepertinya memang seperti itu, jemput bola bagi pemilik rumah makan yang area nya ngga dekat pantai. Area rumah makan mbak Novi ini agak masuk ke dalam pemukiman. Perlu berjalan, ngga jauh kok, hanya 5 menit ke arah pantai.
Pantainya ngga recomended buat main air, makanya ame langsung cemberut.
Untungnya angin lautnya adem semilir, dibujukin makan undur undur goreng, udah bikin ame hepi lagi kok.
Tunggu ya, Me, abis makan, kita ke Parang Tritis yaaa.
Saat di pasar ikan, harganya relatif normal kok. Ngga beda jauh dari harga di supermarket tempat saya biasa jajan. 
Dengan kualitas yang jauh lebih segar pastinya.
Rasa masakannya standard, ada aroma kayu yang bikin tambah semangat makan. Iya, ternyata mbak novi masaknya pake kayu bakar, pantesan agak lama, hehehe.
Tapi jadi tambah enak ya ?
Pas bayar, agak kaget, kok murah banget ya ?
Akhirnya sepakat dilebihin, alhamdulillah ngga sampe over budget ternyata.


Selepas makan dan shalat, kami menuju Parang Tritis
Nah ini, wisata yang ame cari.
Puas dia main air ke sana ke sini
Ombak alami nya tetep harus di waspadai, kadang tinggi nya waw banget ya.
Sampai magrib kami di sini.
Mbah kung juga senang bisa mancing dan dapat ikan. 
Alhamdulillah, semoga lain kali bisa ke sini lagi ya.


Selepas mandi bersih bersih dan shalat, kami menuju malioboro lagi.
Kembali ke hotel dan langsung tidur setelah makan,

Hari terakhir di jogja, selepas sarapan, dan berenang lagi, hehehe, jalan ke pasar beringharjo. Letaknya dekat hotel. Ngga gitu belanja belanja. Cuma liat liat aja sambil jajan.
Lalu ke Benteng Vredeburg, Taman Pintar di sebelahnya liat diorama di museumnya.
Kemudian balik ke hotel untuk check out.

Sambil arah pulang, kami ke Keraton Yogyakarta.
Mbah asyik berkeliling di sana dengan guide nya, Saya dan anak anak asyik ngadem aja.
Membayangkan kehidupan kraton, pasti amat terasa beda ya kalau lihat kondisi dulu dan sekarang.
Semoga keramahtamahan dan wibawa nya tetap terjaga.

Lewat dari makan siang, nih, lapar.....

Akhirnya kita melipir ke Wijilan. Area gudeg terkenal di Yogyakarta, Sepanjang jalan, tersedia banyak warung gudeg. Tapi memang yang berdesakan itu di gudeg Yu Jum. Iseng, kita coba beberapa, ternyata rasanya mirip semua, hehehe.
Abaikan pencitraan lidah saya yang emang ngga gitu gampang bilang ngga enak
Cuma ada dua yang sering saya kecap
enak dan enak banget, hehehee


Lalu berkeliling area kota Yogya,museum Yogya Kembali, ke UGM dan mampir ke El Mondo, resto milik Om Duta Sheila On Seven. Saya dan suami hepi karena bisa mampir ke salah satu idola kami, Ame hepi karena dapet pizza enak di sini. Yup, win - win solution toh? hehehe.


Selesai makan, yup, mari kita pulaaaaaang
Iya, kami bukan type Rangga Cinta yang memaknai traveling dengan sangat filosofis,
buat kami, traveling ya jalan jalan, jajan jajan,hihihi..

Dadah Yogyakarta, kita pulang dulu yaaa
Lain kali ke sini lagiiii.....
Terimakasih Hotel Mutiara, akomodasi nyaman untuk kami. 




Selasa, 11 April 2017

Saung Outbond Tengah Kota Karawang : Saung Mang Ajo

Letaknya sangat strategis dari rumah saya, ya iyalah, karena hanya berjarak 500 meter an palingan dari pintu pager....

Kalau dari exit tol Karawang Barat 1, mungkin juga sama. Oh iya, ambil exit tol karawang barat / rengasdengklok ya, jangan yang pintu tol Karawang barat / Kawasan Industri ya.

Dari exit tol, lurus aja menyusuri Jl. Interchange. Papan namanya lumayan mencolok kok,di sebelah kanan jalan, setelah Gapura Sentraland - Galuh Mas, melewati Gapura Kampung Budaya Karawang. Bisa parkir langsung di jajaran depan, tapi saya seringnya parkir di dalam. Lahan parkir dalamnya luas kok, banyak pohonnya juga, jadi lumayan adem juga. 

Kenapa Saung Mang Ajo jadi salah satu destinasi favorit di Karawang ?

Selain dari lokasinya yang strategis, juga karena juga fasilitasnya yang lengkap.

Restoran ada, pemancingan luas, area outbond sampai mini kebon binatang, juga ada!

Suami anteng mancing, anak anak happy bermain, mami mami bisa leha leha ngadem sambil online shopping, hehehehe.....

Mushalanya ngga terlalu besar, namun tetap mengakomodir. Bersih dengan sirkulasi udara alami. 
Hanya saja, saran saya, yang dari luar kota bisa coba masjid Aliyah yang berada tak jauh dari Saung Mang Ajo, salah satu masjid favorit keluarga saya.

Kembali ke Saung Mang Ajo,
Menunya lumayan lengkap kok. dari yang simpel kaya nasi goreng, sampai menu sunda komplit liwet dll bakakak juga ada.

Klo saya mah palingan pesen es kelapa ama paket timbelnya, kang mas suka cobek nilanya, dan sesekali sop plus sate kambingnya.


Ame dan Odi seneng ke sini. Saya juga, Sambil ngadem liat anak anak lari wara wiri itu bikin hepi. Aktivitas fisik yang bikin mereka bisa bobo tenang kecapean sesampainya di rumah.

Kalau weekend, plat nomor B mendominasi. Suasananya ramai sekali. Apalagi Saung Mang Ajo emang sering dipakai untuk acara komunitas / perusahaan macam family gathering.

Saya seringnya malah ke Saung Mang Ajo di weekday, sepulang ame sekola, makan siang sambil nikmatin es kelapa muda di saung deket outbond nya.

Area Outbond nya ada balok keseimbangan, jembatan tali, rambatan, perahu getek, sampai flying fox.




Lumayan untuk nguras energi ame, hehehe.

Kalau Odi biasanya seneng ayunan, tapi banyaknya lari lariannya. Karena area nya tanah merah, berumput dan cenderung lembab, agak lumayan aman buat Odi wara wiri ngga jelas sana sini. Palingan ya, cucian kotor kudu ekstra cuci,





Oh iya, ada bon bin mini nya juga.

Mulai dari Burung Gagak, Bangau, Tupai, sampai ular phyton, dan Mas Buaya ada di sini.

Jangan kasih makan sembarangan ya. Kasian kalau mereka sampai salah makan dan sakit.
Sebab sepenglihatan saya, pengurusnya cukup baik memfasilitasinya. Tidak diabaikan dalam kondisi kotor.  jadi tidak akan mengganggu selera makan di saungnya. Walau ya namanya kandang ya pasti beraroma kalau di dekatnya, hehehe...beda ama aroma Mall pastinya. Lokasi nya tersebar di pinggiran area outbond. 

Area pancingnya bukan jadi fokus utama saya, tapi iya, ini salah satu pemancingan terbaik di Karawang. Apalagi dengan fasilitas dan lokasinya. Ngga heran para mancing mania menemukan deal terbaik di sini. Hobi jalan, waktu bersama keluarga tetap dapat juga,

Untuk rasa makanannya, layaknya resto sejenis menurut saya. Harganya juga.

Tidak terlalu menguras kocek sampai terlalu dalam.

Sesuai dengan rasa dan fasilitas yang ada. Hanya aja untuk makanan, kalau weekday mah standar, masalahnya klo weekend kan rame banget ya, jadi emang agak lama. Disaranin bawa snack kecil atau sebelum terlalu laper banget pas ke sininya, hehehe,

oh iya, kalau bawa anak kecil dari luar kota, ada baiknya bawa perlengkapan mandi dan baju ganti.

Jaga jaga aja, kalau si kecil mau berekspresi lebih dengan alam.
^_^



Senin, 27 Februari 2017

Tukang Serba Bisa Jakarta

Berawal dari pengalaman pribadi. Berusaha handle perbaikan kulkas sendiri, cek ricek ke temen, katanya palingan yang rusak bagian A. Jadi deh, sok ala macgyver, tokoh tahun 90 an yang jago bikin ini itu, bongkar pasang sendiri.



Trus ? Kulkasnya bener ?

iya, bener.

Bener - bener rusak.



Huaaaah.

Yang tadinya cuma kurang dingin doang, jadi ngga bisa nyala sama sekali !



White flag deh !

Akhirnya tanya sana sini, ada temen yang rekomendasiin

http://www.pageadvisor.com/jakarta/tukang-serbabisa/



Widiiih, sekarang, tukang aja ada website nya !

kekinian sekaliiiii...



Simple banget ternyata kontaknya, tinggal hubungi di bagian link ini

http://www.pageadvisor.com/jakarta/tukang-serbabisa/hubungi-kami/

langsung ada respon yang detail banget

Ngga lama kemudian, om handyman nya datang.



Ngga sampe 2 jam, kulkasnya nyala lagi!

Ternyata, pas saya coba masang sendiri, banyak kabel kebolak balik.

haduh !



Emang bener ya

serahkan masalah pada ahlinya

biar lebih cepet benernya!

Selasa, 07 Februari 2017

Ini Bukan Bandara ! Ini Resto Pesawat Steak 21 Karawang !

Iya, ini bukan gambar bandara, tapi area Galuh Mas Karawang, tepatnya Restoran Steak 21 & Red Suki Karawang.
Mereka baru buka tanggal 26 January 2017 ini.
Antusias masyarakat udah kebaca jelas, penasaran, pastinya.

apalagi pas ajak Ame main ke BUSTAKA (Bus Perpustakaan di Taman Galuh Mas), liat papan buka pembukaannya,....waaah...langsung kode keras ke kang mas.
Abis solat magrib, kita ke sana deh.

Saat kita memasuki resto nya, kita di sambut oleh Pramugari cantik dengan senyum manisnya. Ditanya atas nama siapa, mau steak atau suki, dan  untuk berapa orang lalu di persilahkan duduk di area tunggunya.

Sambil menunggu kami diberikan buku menu sesuai pilihan. Lalu di catat pesanannya oleh mas pramugara yang cekatan.
Sekitar 10 menitan kami dipanggil, diberikan boarding pass berupa papan plastik bernomor,dan dipandu mas pramugara ke arah pesawat Steak 21 di sebelah kanan. 
Silahkaaan, ujarnya sopan.

Di dalam kabin, sudah ada pramugari lain menyambut dan menunjukan area meja sesuai nomor di boarding pass kami.
Ruangannya agak lebih kecil dari yang saya bayangkan, tapi so far, tetap nyaman.

Tidak sampai 15 menit, pesanan kami mulai datang satu persatu,
Untuk kali ini, kami ambil paket aja. Kayaknya, lebih hemat, hehehe.
Tambahannya lamb chop kesukaan saya, horeeeee.....
Untuk pilihan menu lainnya ada juga kok, dari burger yang 22 ribuan sampai steak ratusan ribu per porsinya, dipilih aja sesuai keinginan, dan budget kalo buat saya mah, hehehe....

Harganya mahal ?
Ngga juga
Apalagi klo liat suasananya, pelayanannya, dan porsinya, Worth it !

Setidaknya siapkan selembar soekarno hatta untuk seorang nya.
Iya udah bisa termasuk minum kok..
Buat saya, es teh manis tetap favoritnya, ^_^
tapi banyak kok pilihan lainnya, seperti jus dan milkshake yang biasanya jadi pilihan anak anak, kaya Ame, anak saya.
Foto ini di ambil oleh mbak pramugari ramah yang menawarkan bantuan, mari bu, saya fotokan.
Nice service, heheheh...


Saya dan menu lamb chop, menu ini buat yg suka kambing aja, yaaa
isinya 3 potong besar, kalau buat saya, sukaaaaaaaaa !!!
^_^

Saat pulang, kami mampir dulu ke area cockpit, diperbolehkan mencoba pakaian pilot dan duduk di sana, waaah, pengalaman menyenangkan buat saya tentunya.
Semoga, lainkali bisa ke sini lagi,
Iya, menarik untuk dicoba !

----------------------------------------------------------------------------------------------

Pilihan Menu Lainnya (2017)



















Minggu, 29 Januari 2017

Seminar Parenting Shafa Islamic Pre School & Kindergarten 2017 Bersama dr. Tri Gunadi

Berawal dari orderan pembuatan brosur, tiba tiba ngerasa perlu deh belajar parenting. Apalagi Ame udah mulai gede, agak agak berasa gimana kadang saat menghadapinya.
Ayah Ame udah sempat ikut kelas parenting di awal tahun ajaran kemarin, dan menurutnya, sangat amat berguna untuk mengingatkan pada fondasi dasar parenting, dan mendapat info info yang sangat up date.

Dan, akhirnya saya memutuskan ikut.
Karena saya, merasa, amat sangat belum pintar menjadi orang tua. 
Saya, perlu belajar.

Pas waktunya, dekat lokasinya, dan terjangkau sekali biayanya.
Alhamdulillah, semua begitu pas buat saya untuk memantapkan diri mengikuti kelas parenting Shafa Islamic Pre School & Kindergarten yang dibawakan oleh Bapak dr. Tri Gunadi, Amd. OT, S.Psi yang merupakan dosen vokasi prodi okupasi terapi Universitas Indonesia. Beliau juga memiliki YAMET (Yayasan Medical Exercise Therapy), yang saat ini sudah mencapai 24 cabang dan masih terus berkembang. 

Ia mendirikan klinik tumbuh kembang YAMET tersebut karena kerap kali menemui pasien yang mengalami kelainan tumbuh kembang namun terkendala oleh biaya yang harus dikeluarkan karena jauhnya jarak tempuh maupun besarnya biaya penanganan di rumah sakit - rumah sakit besar. Atas dasar ingin membantu tersebutlah, dr Tri sangat bersemangat menyebarkan semangat kesadaran para orang tua untuk mengoptimalkan waktu yang dimiliki, terutama pada masa golden periode. Karena pengalaman dan riset membuktikan, penanganan dari awal mempermudah perbaikan. Keterlambatan penanganan, akan membuat efek domino yang lebih rumit diurai.

Lakukan yang terbaik sebelum terlambat.

Karena itulah, di awal seminar ini, bapak dokter yang bikin saya penasaran fitnes dimana ya, badannya ampe seterek gitu, hehehe, mengungkapkan.
"Setiap orang tua WAJIB mengetahui urutan tumbuh kembang seorang anak"

Tumbuh, berdasar pada fisik, Misal, tubuh anak menjadi lebih besar dengan acuan standar yang normal. Tidak terlambat, terlalu kecil, atau terlalu cepat tumbuh besar.

Kembang, artinya naiknya kemampuan kemampuan seorang anak sesuai dengan urutannya.
misalkan seorang bayi, urutan normalnya adalah, merespon dengan mata, gerakan, tengkurap, berbalik, merayap, merangkak, berdiri, berjalan, dan akhirnya berlari.
Saat seorang bayi terhenti perkembangannya hanya bisa tengkurap pada saatnya ia harusnya sudah mampu merangkak, harus segera di waspadai dan dikenali penyebabnya.
Begitu juga bila, ada 1 tahapan yang hilang, atau loncat pun, artinya ada gangguan pada tahapan perkembangan bayi tersebut.

Di titik ini saya pun tersentak, berbeda dengan Ame yang lumayan saya ingat cerita merangkaknya, pada saat Odi, anak saya yang kedua, Odi hanya sebentarrrrrrrr sekali cerita merangkaknya. Di usia 6 - 7 bulan nya ia hanya sesekali merangkak karena.....eyang senang sekali menggendongnya tiap kali melihat Odi merangkak, Soalnya memang, Odi sangat unyu sekali dan keliatan kasian klo dibiarkan merangkak, "Takut cape, udah sini, papa gendong aja!"
Lagian kata papa, saya kecil juga ngga merangkak, malah ngesot aja sebentar lalu tau tau merambat dan jalan. Walah, pantesan, saya susah nulis bagus...eh....heheheh

Begitulah, pentingnya ikut kelas parenting adalah mengingatkan apa yang sebenarnya harus dilakukan, dan yang tidak boleh dilakukan.

"Sadari bahwa melewatkan tahap merangkak justru bisa berdampak buruk di kemudian hari! ”Dampak itu muncul saat anak memasuki usia bangku sekolah dasar. Seperti, anak jadi susah konsentrasi, kurang fokus, tulisan tangannya jelek, gampang jatuh, konvergensi mata kurang bagus, serta koordinasi mata dan tangannya kurang bagus,” ujar dr. Tri Gunadi.

Oh my...oh my....
Saya tahu, apapun yang dilakukan papa mama saya saat dulu pasti karena sayang banget ke saya nya, (and sure, i still love you both, mom, dad...mwah....)
 kaya yang papa sering bilang saat liat Odi merangkak, kasian banget, ntar dengkulnya sakit, udah sini, gendong aja, 
Hanya saja, ternyata, saatnya generasi saya menyadari ada tahapan yang memang harus dilalui, karena keilmuan medis telah menelitinya dengan segala aspek demi tujuan yang lebih tepat.
Itulah pentingnya belajar. Agar tahu mana yang lebih benar.

Tapi, setiap masalah selalu lengkap dengan solusi nya.

Iya, gimana dengan Odi yang udah besar dan telanjur melewatkan fase merangkak? ternyata, anak bisa dilatih untuk kembali melakukan kegiatan merangkak setiap hari selama 3-6 bulan. Kondisikan sebagai bermain, seperti 2 hari ini saya lakukan, main embek embek an. 

Begitulah, fase yang normalnya harus dilakukan hanya 1 - 2 bulan, karena ter skip, harus dilatih selama 3 sampai 6 bulan. 2 hari ini lumayan, odi seneng jadi embek yang bunda nya kejar kejar, walau itu artinya bunda agak ngos ngos an karena Odi nya gesit benerrrrr.

Iya, mungkin itu salah satu alasan kenapa Odi jauuuuuuuuh lebih aktif dari Ame dan kurang mudah duduk diam. Ada tahapan yang kurang optimal ia lalui. Hiks, maapkan bunda, nak..... Bunda salah kira, bunda pikir justru karena Odi keren banget udah bisa merambat sana sini ngga perlu merangkak pegel, taunya malah ngga bagus ya nak...
Itulah pentingnya belajar, jadi tau mana yang benar..
hiks, peluk odi....peyuuuuuk....embeeeek...main jadi embek lagi yaaaaa....

Untuk para orang tua lainnya, optimalkan waktu agar tetap memastikan perkembangan bayi anda berjalan dengan normal ya. Dan yang baru ngeh, kaya saya, ayo, kita perbaiki. Mulai saat ini. Semangaaat!

---------------------------------------------------------

Baru sedikit aja bahasan dari pak dr.Tri udah jadi ilmu buat saya. Alhamdulillah, diingatkan. Lanjut, ya ?
Lalu dr. Tri membahas tentang kajian utama seminar parenting ini, yaitu mengoptimalkan tentang pembentukan MORAL dan KARAKTER.
Yup, harusnya begitu,
Moral dulu yang dibangun, karena dengan moral yang baik insyaAllah karakter baik akan lebih mudah terbentuk.

Tanpa mengecilkan para ibu yang memacu anak anak belajar membaca dan berhitung sedini mungkin, dr Tri mengingatkan, kebaikan dan fondasi dasar manusia adalah moral, dan karakter.
Untuk hitungan dan ilmu lainnya akan lebih mudah dipelajari bila sang anak memiliki moral dan karakter yang baik.

Anak yang bermoral baik akan mudah berterimakasih pada ilmu yang diberikan, dan karakternya akan mendukungnya untuk bersemangat mempelajari ilmu ilmu yang ada.
Kurang lebih seperti itu kaitannya.

-----------------------------------------------------------------
Up date 31.01.2017
Ngomongin soal MORAL dan KARAKTER, ternyata ada fakta yang bikin saya nyengir.
Kebiasaan kebiasaan ibu saat hamil mempengaruhi janin! Yup, perkembangan kecerdasan anak memang sangat bisa dimulai sejak masa kandungan.
Begitupun dengan perilaku dan kebiasaan sang ibu saat mengandung, mampu mempengaruhi perilaku sang anak kelak.

Tetiba saya teringat saat hamil Ame dulu, saat saya mulai belajar corel dengan ngotot nya. Mungkin itu kali ya yang bikin Ame dengan santai gambar gambar di laptop walau ngga ada yang maksain.
Dan betapa miripnya Odi sama Almarhumah mama saya, (sampai tanggal lahirnya pun hanya beda 1 hari!), mungkin selain karena DNA, juga karena saat hamil Odi, saya sedang berusaha untuk tegar ketika mama pergi.
Walahualam.
Tapi melihat lincahnya Odi, bisa jadi juga karena saya sering menghibur diri dengan lagu lagu riang, dari lagu lagu islami anak, sampai band korea, hehehehe.

Begitu pula tentang muratal yang saya dengar, mungkin ada efeknya. Karena saat hamil Ame, Surat At Taha yang paling sering saya dengar. Ame tumbuh jadi pribadi yang tenang dan cenderung kalem. Saat Odi, karena masih agak ngarep punya anak laki laki, seringnya denger surat Yusuf, apa mungkin itu yang bikin Odi jadi luincah dan ganteng buat ukuran anak perempuan? Hehehee....yang tidak setuju, anggaplah saya sedang berteori konspirasi cocoklogi, hihihi

Tapi, asli, kata dr.Tri Gunadi, perilaku sang ibu ketika hamil, sangat mempengaruhi janin dan perilaku sang anak kemudian,
Itulah alasan kenapa ibu hamil DILARANG stress dan menjaga asupan gizi nutrisi.

Stress yang berkepanjangan pada seorang ibu hamil dapat menyebabkan :

Bayi akan lebih mudah alergi (bila bukan  karena faktor turunan)
Odi, lebih rentan sama udang ketimbang Ame. Bisa jadi karena saya memang dalam kondisi tak prima pasca kehilangan mama saya, huff.....
Tapi untunglah makin ke sini, Odi keliatannya makin tahan sama seafood, semoga.

Selanjutnya adalah pengaruh stress terhadap perkembangan janin bukan 1 atau 2 contoh kasus tentang ini, stress menyebabkan kekebalan tubuh ibu dan janin menurun. Keadaan yang makin buruk menyebabkan kondisi fatal bagi janin. Bisa berupa gangguan perkembangan organ - organ, gangguan tulang belakang janin, autisma, hingga yang terfatal, keguguran.

Itulah alasan kenapa sebuah kehamilan memang harus dipersiapkan, Bahkan kehamilan yang memang di rencanakan pun kadang menemui hambatan.

Iya, saat Odi, saya dan kang mas sudah merencanakannya sejak 2 tahun sebelumnya, saat tahu hamil, alhamdulillah banget makanya. Hanya saja, bencana datang memang tak terduga.

Begitulah, pak dr, Tri berujar, kembalikan pada keiklasan menjalani masa kehamilan dengan tenang dan bersyukur, agar janin bisa kembali tumbuh dengan baik.

Yap! Setuju, rasa ikhlas memang obatnya.
Memang hamil saja udah ngga gampang. Perubahanhormon, perubahan fisik, rasa mual, perut tegang dan lainnya...tambah lagi cobaan di luar sana, memang tak mudah, karena nikmat dunia akhirat hadiahnya.
Kalau mudah, mungkin namanya lomba 17an, kipas angin hadiahnya.
Eh...heheheh....

Jadi, untuk para mami hamil atau yang sedang mempersiapkan kehamilan, sering sering istighfar dan mengingatkan diri untuk lebih ikhlas menjauhi stress, demi kita dan sang buah hati
^_^

Kebiasaan dan kegiatan positif pun perlu dipertahankan bahkan ditingkatkan saat kehamilan.
Karena ini akan mempengaruhi janin secara positif juga.
Sering kan kita dengar ada komposer cilik yang hadir di keluarga pemusik, yang ibu nya pun sering memainkan musik di kala mengandung?
Atau para bocah penghafal quran yang lahir dari ibu penghafal Quran ?
Buah jatuh tak jauh dari pohonnya berlaku juga untuk kondisi ini, Optimalkan masa kandungan dengan menjada mental dan karakter positif pada ibu hamil, agar mudah membentuk moral dan karakter yang baik pada sang anak kelak.

Ya, Orangtua diharapkan menjadi tokoh utama dalam pengasuhan. Karena berperan penting sejak janin terbentuk dan dilahirkan.

Orang tua diharapkan memberikan kebutuhan dasar anak yang terangkum sebagai 3A sebagai faktor penting dalam tumbuh kembang anak.
Asuh
Asih
Asah.

Asuh, adalah kebutuhan biomedisnya anak.
Menyangkut asupan gizi anak selama dalam kandungan dan  sesudahnya, kebutuhan akan tempat tinggal, pakaian yang layak dan aman, perawatan kesehatan dini berupa imunisasi dan intervensi dini akan timbulnya gejala penyakit.

"Fisis biomedis atau ‘ASUH' yang meliputi nutrisi dengan gizi seimbang, perawatan kesehatan dasar, sandang, pangan, dan papan, dan sebagainya," kata Dr. Tri "Dan tidak boleh digantikan oleh SUSU saja! Susu formula itu tidak harus ya!"
Wah....

Saat komposisi makanan sudah seimbang, asupan susu bisa berupa susu murni atau susu kedelai sebagai pelengkapnya.
Susu adalah pelengkap, jadi tidak boleh dijadikan yang utama.

Seimbang artinya sesuai porsinya, tidak kurang dan tidak lebih. Setiap tahapan ada faktor standardnya. Jadi ketika anak makan terlalu lahap atau malah terlalu kurang, itu adalah sebuah kendala tumbuh kembang yang harus segera di tangani.

Saat dr Tri mendapat pasien anak yang sulit sekali makan, maka di cek dulu kegiatan hariannya, asupan gizinya.
Apakah ia kebanyakan minum susu yang menyebabkannya sudah terlanjur kenyang tanpa makan ?
 ( ini kondisi ame sekitar 2 tahun lalu, alhamdulillah sudah makin teratasi)
Pemberian makannya teraturkah ? Bangun dan tidurnya teraturkah ? Geraknya banyak kah ?
Keteraturan pemberian makan, bangun dan tidur akan membentuk jam biologis yang lebih baik, bahkan pada bayi. Begitu juga dengan geraknya, kalau geraknya banyak, maka energinya akan lebih terkuras dan secara alami akan membunyikan alarm lapar pada tubuhnya.
begitu kurang lebih singkat penjelasannya, masuk akal kan ya ?
Beberapa ibu di samping dan depan saya bergumam
"Oh, pantesaaaan....."
^_^

jadi, yang punya anak katanya susah makan, coba di cek ya kondisi kondisi di atas, perbaiki dan semoga menemukan solusi.
-------------------------------------------------------

Lanjut nanti ya, ^_^
ini mah baru 20 menit awal aja kayaknya, hehehehe..masih ada 70 menit penuh manfaat dari seminar kemarin, alhamdulillah bisa ikutan.
Dan iya, ngerasa kurang.
Smoga, masih ada kesempatan lain untuk belajar lagi.

see u 

Minggu, 18 Desember 2016

Staycation : Menginap di Mercure Convention Centre Ancol

It's December!
It's Cho's Birthday!

Cho ajak jalan jalan
Ame minta ke Ancol
Surprise nya? Ngindep ah di Mercure Ancol!

Pakai booking.com ambil kamar deluxe ocean view
Sengaja minta double bed karena ame kudu konsisten bobo di kasur sendiri.

Tiba di hotel menjelang jam 2. Cuaca Jakarta di 17 Desember 2016 amat sangat windy. Adem berangin. Enak banget buat jalan jalan
Lobby nya masih penuuuuh banget.
Apalagi pas ada acara apa gitu di balroom Krakataunya. Cari parkir aja lumayan lama. Setelah 1 x muter..dapet deh parkirannya.
Setelah agak antri, sekitar 30 menitan, check bookingan online, kita dapet kartu buat kunci kamar. Karena kita pilih pembayaran cash, kita bayar di awal plus deposit buat Deluxe Twin Ocean View Room nya. Prosesnya cepat, staff nya ramah. Request sih di lantai ataaaas....tapi dapatnya lantai 4. Tapi lumayan...view nya bagus. Pas ditengah juga kamarnya. Keliatan lautnya
Tapi ngga tau klo nanti ...katanya kan nanti ada pulau ya? keliatan ada gundukan batu batu...kayaknya bakal ada reklamasi dekat Mercure ini.
Gondola wara wiri di jalur depan balkon. Makin lengkap deh view nya. Walau ketar ketir ama Odi ...takut dia manjat manjat pagar balkonnya....apalagi kayaknya tuh pagar usianya jauh lebih banyak dari Ame atau malah dari Koko? hehehehe...

Kesan pertama saat memasuki kamar adalah, eh, gede ya ukurannya? kita dapat 2 twin bed yang size 120 cm, plus 1 sofa bed. waaaah...lumayan amat. ngga usah nambah extra bed lagi ini mah.
Karpet lantai nya kayaknya emang udah berusia ya. Begitu juga pintu kamar mandi nya. Tapi selain itu, its more than enough for us. Still acceptable. Apalagi tiap ketemu staff, pada ramah menyapa dengan sopan. Its feel nice.
Bawaan kita ngga banyak. Cuma 2 backpack. Jadi kamarnya berasa amat legaaaaaa...Odi udah langsung wara wiri sana sini...😅
Abis leyeh leyeh sebentar nunggu hujan reda...baru berasa...eh kok lapar... Ame mau jalan jalan juga...jadi kita keluar hotel dulu ke beach city dll. Ancol lagi rameeeee banget. Apalagi cuacanya mendukung banget. Adem selepas hujan.
Jalan sana jalan sini akhirnya laper ngga bisa di tahan. Masuk bandar djakarta ngga dapet parkiran yang deket . Akhirnya mampir deh ke Solaria.
Nyari yang banyak sayurnya.
Alhamdulillah ngga pake nunggu lama, nasi  ayam cah jamur, nasi ayam mentega plus capcay ama rice set chicken mayo nya terhidang lengkap sekitar 15 menitan kemudian. Minumnya teh anget aja. Lagi minimalin es dan teman temannya.
Abis makan, Ame kepengen main di taman depan resto. Isinya aneka mainan yang mutifungsi sebagai alat olahraga ala ala nge gym dll gitu.

Sayangnya, Cho agak ngerasa unwell, efek tadi ujan2an pas ke parkiran kayaknya. Menjelang magrib kita balik ke hotel.
Cho langsung mandi pake air angetnya. Lumayan membantu ngilangin puyengnya.
Habis shalat, tadinya mau nobar di beach city...tapi Ame nya udah keburu ngantuk. Odi malah udah tidur. 
Akhirnya udah, di kamar aja. Nonton final AFF 2016 yang lumayan bikin sedih.
Tapi tetep, terimakasih pada TimNas, berikutnya, besok trophynya bawa pulang yaaaa..aamiin.
Akhirnya cemal cemil aja di kamar sambil ngobrol.
Udaranya asyik di balkon. 
Berasa pacaran..hehehe.. 
Besok paginya, Ame udah nagih berenang.
Masalahnya dari jam 7 aja udah penuuuh banget kolemnya.
daaaan...yaaaaaaah....seluncurnya lagi under maintenance. hiks.
Nunggu agak siangan dikiiit...kita sarapan dulu di Resto Sunda Kelapa. Udah termasuk di paket mengindapnya. Jadi all u can eat buffet gitu. Menunya lumayan banyak.
Nasi putih. Nasi Goreng. Soun goreng bakso. Fillet ikan. Sosis goreng. Cah sayuran. Smashed potato. Lontong sayur. Bubur ayam. Soto ayam. 
ada Kid buffetnya juga.
sushi abon. roti tuna. hotdog. fetucini. bakpao.
ada pastry station, salad, juice, kopi dan teh manis.
mau omelet dan pancake anget juga bisa pesan.
Saladnya nyenengin. Sayur dan buahnya segar. Dressingnya juga enak seger.
Nambah 2x deh.Hehehhe...
kenyaaaaaang....
Abis makan....

Akhirnya berenang cantik aja ngga pake main luncur2an....
Sambil nunggu ame berenang, Cho ada urusan bentar. Odi juga tau tau bobo lagi. Untung bawa bacaan...jadi anteng baca di kursi panjang. Udah 3x baca Lost In The USA, tetep berasa gregetnya. Banyak remindernya