Minggu, 06 Agustus 2017

Wisata Murah Meriah Keluarga di Kebun Binatang Ragunan Jakarta

Seminggu sebelumnya, sangat sibuk untuk Dwijatmoko's Family.
Bahkan libur panjang Ame sempat terlewati tanpa banyak acara.

Berhubung ada misi ke Jakarta Selatan, Ayah mempersiapkan perlengkapan liburan juga.
"Siapa tahu bisa mampir ke Ragunan."
Dan, yup, terlaksana.

Ame udah sejak kapan bercerita mau ke sana.
Lihat hewan dan jalan suka suka.
Here we go, Ragunan, kami datang.

Waw,
begitu pikir saya saat melihat Ragunan terkini.
Jauh lebih tertib dan lebih bersih terlihat dari gerbangnya.

Pasukan paparazi candid photo masih ada, tapi kemarin dari awal saya bilang, tolong poto kami sekeluarga, tanpa candid biar lebih siap.  3 poto saja, nanti saya ambil pulangnya.
Karena pengalaman terakhir ke sana, poto candid yang ada, semua dalam posisi tak pas, jadi mubazir karena tak ada yang saya ambil akhirnya.
Meminimalkan hal ini terjadi lagi, saya langsung utarakan di awal. Deal harga di awal, 75 ribu untuk 3 poto plus cetak, baru berpose kemudian.

Buat saya itu win win solution.
Saya punya poto kenangan, photografernya ngga perlu mubazir buang buang tenaga dan bahan cetaknya.
Tiket masuknya ramah kantong sekali.
Begitu juga bila nanti mau nambah liat atraksi didalamnya, semua nya relatif terjangkau sekali.

Di pintu masuk tadi, kami di hitung sekaligus oleh petugas, 2 dewasa, 2 anak, dan 1 mobil.
Totalnya Rp 30 ribu rupiah, dengan rincian 2 tiket dewasa @4000 rupiah, dan 2 tiket anak anak @3000 rupiah, plus 1 mobil dari Rp 9 sampai Rp 15 ribu rupiah. Tiket berupa lembaran plus JakCard, kartu seperti atm yang bisa di isi ulang sesuai kebutuhan. Penggunaan Jakcard ini ternyata sudah dimulai dari Mei 2016 kemarin.
Wah, terobosan yang baik, memvalidkan data dan dana dari pengunjung.
Oh iya, saat di cek, ternyata masih ada sisa saldo di kartu JakCard nya.

Saat masuk pun lebih tertib, ada petugas yang informatif mengarahkan antrian.
Sopan dan ramah, membantu mengarahkan stroller yang saya bawa, sambil menegur anak anak saya dengan ceria. Selamat liburan, ya, dek. Begitu sapanya.


Saya masuk lewat pintu utara.
Di dekat kolam pelikan.
Langsung dihadapkan pada dua pilihan, ke kiri, atau ke kanan.
Karena Ame mau lihat harimau, kita pilih ke kiri dulu.
Petunjuk arahnya lumayan banyak untuk lokasi binatang binatangnya.

Lokasi toiletnya juga tersebar di beberapa titik jadi ngga perlu takut kebelet, ehhehe.
Dan relatif bersih karena tiap toilet yang saya lihat ada penjaga nya.
Walau ada penjaganya, semua toilet nya gratis. Salah satu penjaga yang saya tanya box uang toiletnya dimasukan kemana menjawab dengan ramah
"Ngga usah, mbak. Toiletnya gratis kok."
Wah, bagus ya.

Hanya saja, saat datang di awal bulan agustus 2017 ini, beberapa tempat sedang ditertibkan, jadi beberapa lokasi makanan yang sebelumnya ada, sudah dikumpulkan di tempat khusus. Dipindahkan menjadi lebih nyaman.

Ya maklum atuh ya, Dwijatmoko's mah laperan, jadi begitu sampe tetep aja yang di utamain, ayo solat, abis solat buruan makan dulu. Heheheh.

Lokasi food stall nya berjejer depan lapangan, jadi enak nih buat acara gathering atau apalah. tapi masih lumayan cerah banget pas siang mah, ngga seadem area lapangan depan Jerapah.
Di food stall nya, kita bakal di perebutkan para staff kedainya, menawarkan makan di tempat mereka.
Tenang aja, harga nya mirip mirip semua.
Dan iya, ada daftar menu nya, jadi ngga perlu khawatir di"getok" harganya.

Kita milih di kedai paling pojok karena mbak nya agresif banget nawarinnya sekaligus ngasih fitur piknik di area samping kedainya. Ahiy, si mbak bisaan.
Bener ya, sekarang itu, era nya nawarin sesuai kebutuhan konsumen, Bukan cuma maksain konsumen nerima produk yang di jual aja. Penjelasan fitur dan kelebihan pelayanannya kudu di jabarin sesuai dengan keinginan konsumennya.

What a noted for me juga.
Mbak kedai makan aja udah pake prinsip, we serve what you need.

Jadilah kami piknik di samping food stall hehehe.
Di sediakan alas duduknya loh di sana, lesehan bener bener kaya piknik tanpa ribet bawa bawa tiker lagi.
Ini beberapa menu yang Dwijatmoko's cobain kemarin.
Rasanya, khusus untuk bebek bakar dan ikan bakarnya okeh bingit.
Soto ayam nya standard.
Baksonya, Rp 10 ribu aja, dan bumbu yang menyertainya nyegerin. Lumayan ngenyangin porsinya kok.


Shalat sudah, makan sudah, trus tidur deh.
Lah kapan jalan jalannya ? hihihi
Ngga kok, kita cuma rebahan bentar, enak, menikmati piknik di sini.
Jam 2 teng kita mulai beneran jalan.
Keliling keliling lihat hewan.
Ikutan naik kereta wisata (usia 3 tahun kebawah gratis, kalau 3 tahun ke atas bayar @7500/orang), Odi dengan heboh tunjuk sana tunjuk sini.
Paling heboh ya pas lihat gajah.
Mauuu...mau....dengan tampang mupeng gembira

Lah piye, nduk, bawa pulang gajahnya taro dimanaaaa ?

Kalau ame seneng liat macan, harimau dan singa.
Katanya gagah.
Oke lah.
Seleramu gahar kayaknya.

Odi juga bahagia liat jerapah walau agak bengong pas liat jerapah jalan.
"Jalannya tuing tuing, bunda..."
Iya nak, jerapah ya jalannya gitu, agak ngeper kaya pake suspensi empuk gitu ya, santai perlahan lahan kalau ngga ada bahaya mah.
Soalnya klo jalannya kaya kangguru,jadinya bahaya, hehehe..

Terakhir ke sini, saat Ame usia hampir 3 tahun kalau ndak salah, masih ada penjual wortel di depan kandang jerapahnya. Sekarang ngga ada. Udah ada petugas pemberi makan khusus yang datang di jam tertentu, jadi atraksi tersendiri buat pengunjung.
Situasi sekelilingnya juga lebih bersih, area pedagang ada di lokasi khusus, ngga memenuhi area lapang tengah. Sekarang area lapang tengahnya khusus buat pengunjung yang mau piknik di sana, bisa gelar alas duduk sambil menikmati semilir angin adem yang bikin bahagia.

Pengen liat pusat primata di Schmutzer Primate Center tapi hari udah makin sore.
Belum lagi Ame lebih condong ke Taman Satwa Anak yang ada di sekitar pintu masuk utara tadi.
Jadi ya kita ngga liat gorila dulu deeeh.
Nanti lagi ya gorilaaa.... iyaaaaa....

Taman Satwa Anak ini ternyata pilihan tepat buat Ame dan Odi.
Ada area playground yang relatif aman walau tetep harus dengan pengawasan.
Ada banyak spot perosotan, ayunan, mini outbond dan ada banyak pendopo, ini penting, mami papinya butuh ngaso, hehehe.

Di dalam taman ini juga banyak binatangnya, ada terrarium berisi ular warna warni, binatang pengerat, aneka burung dan odi hepi sekali lihat burung kakaktua yang say hello ke dia.
"Bunda, bunda, itu buyung helo..."
Saat di beritahu itu burung kakaktua, odi malah hepi bernyanyi..

Buruuuuuuung ameeeeee tuaaaaaa

Deuh...
mentang mentang ame sering dipanggil kakak sama kita, di ganti sembarang lirik lagunya.

Agak ke dalam, alhamdulillah nemu mushola kecil yang adem.
Ala saung terbuka yang nyaman banget walau agak ripuh pas ngambil wudhu nya karena di lokasi terbuka. Semilir anginnya bener bener bikin bahagia, adem adem bergembira jadinya.
Abis berwudhu, airnya segar, shalat nya sejuk pula.

Ngga jauh dari saung mushala ini (oh iya, di masjid dan di mushala ini, tersedia sarung, sajadah dan mukena., relatif bersih dan wangi semua, alhamdulillah), ada bangunan beratap.
Wah, ada arapaima giggas.
Gabus amazon yang seabrek abrek besarnya.
Ngebayangin, klo arapaima ini di gabus pucung, seRW kayaknya dapat semua.
Hihihihi.

Menjelang jam 5 kami kembali ke parkiran.
Alhamdulillah, semua senang.
Kesan di hati kami adalah
Ragunan sudah lebih baik hari ini.
Semoga perbaikan ke depan akan menjadikannya menjadi tempat wisata yang lebih nyaman dan ramah pengunjung.









Sabtu, 20 Mei 2017

Staycation : Menginap di Harris Hotel Sentul

Selepas wisata alam di Gunung Pancar, yang agak delay jadwalnya karena nungguin hujan, kelar survey udah menjelang sore banget. Sekalian ngindep aja kali ya.

Karena belum siap buat glamping, kita mutusin bermalam di Harris Sentul aja, yang tadi dilewati juga saat menuju Gunung Pancar ini. Kita pesennya online pakai booking,com dan dapat rate di bawah normal rate, asiiik !

Hotel Harris Sentul ini terletak di kompleks Sentul International Convention Centre (SICC) dengan akses yang aman, HARRIS Hotel Sentul City Bogor menawarkan akomodasi dengan WiFi gratis di seluruh area. Fasilitas kolam renang outdoor dan pusat bisnis juga tersedia di properti bergaya simpel ini. Gerbang Tol Sentul Selatan berjarak 5 menit berkendara.

HARRIS Hotel Sentul City Bogor berjarak 10 menit berkendara dari Lapangan Golf Sentul Highland dan Sirkuit Internasional Sentul. Jungle Water Adventure Park dapat dicapai dalam 30 menit berkendara. Terdapat 6 lapangan golf yang berada di dekat hotel, termasuk Palm Hill Golf, Sentul Highlands Golf Club, dan Permata Sentul Golf.

Kamar-kamar HARRIS Hotel Sentul City Bogor yang bergaya modern didekorasi dengan nuansa warna cream dan orange berani dan dilengkapi TV layar datar, brankas pribadi, serta fasilitas membuat teh/kopi. Kamar mandi dalamnya menyediakan shower dan perlengkapan mandi. Dan yang bikin hepi, WIFI nya kenceng, ahiy ! hehehe

The Dwijatmoko memesan twin bed harris room, dan Ame nitip request, Pool View dan lantai teratas.
And we got it !
Kamar kami di lantai 8, lantai tertinggi di hotel ini. Berlarian Ame tak sabar ingin liat pemandangan.
Ternyata ngga harus di kamar untuk lihat pemandangan tinggi, liftnya transparan, jadi kita bisa lihat suasana luar. Tambah girang deh Ame nya.

Kamarnya cukup luas, plus dapat sofa bed yang bikin kita ngga usah mesen bed tambahan. Kamarnya minimalis dengan jendela yang besar menghadap pegunungan. Dan yup ! pool view pesenan ame nya juga kebagian. Ngga heran ame loncat loncat hepi saat masuk ruangan.

Kamar mandinya terpisah, antara toilet dengan showernya, yup, dengan dua pintu lagi di dalemnya. Jadi berasa agak sempit, tapi tetap nyaman sih makenya.

Ame maksa mau langsung berenang, padahal magrib udah hampir datang, mau ngga mau ngalah juga, kita turun, berenang dulu. Kolamnya ngga ada mainan anaknya, kaya perosotan atau apa, tapi tetep nyaman kok. Ada kolam anak dan kolam dewasa nya (120 cm)

Berenang sore nya ngga lama, selain udah mau magrib, juga udaranya udah mulai Bogor aja. Dingin mulai terasa. Alhamdulillah Ame mau dibujukinnya. 

Habis magrib, kita jalan ke Ah Pong, nyari makanan. Pasar Ah Poong (di baca: Pasar Apung) adalah sebuah restoran dengan konsep terbuka yang menggabungkan keindahan pemandangan Sungai Cikeas dan beragam menu lezat hasil rekomendasi pakar kuliner Bondan Winarno bersama jaringan Food Court Eat & Eat yang telah terkenal di Jakarta. Jadi, pembeliannya pun kaya di Eat n Eat, ngga bisa tunai, ada kasir khususnya.

Walaupun namanya Pasar Ah Poong (Pasar Apung) pengunjung disini tidak akan berbelanja makanan langsung pada perahu-perahu yang terapung di sungai, namun  tetap membeli di kedai-kedai makanan seperti di food court pada umumnya. 

Ahpoong Sentul City ini buka setiap hari lho..dari hari Senin sampai Jumat jam 10.00-22.00 wib dan Sabtu, Minggu & Hari Libur Nasional jam 07.00-22.00 wib. Karena buka sejak pagi , Pasar Ah Poong dan Eco Art Park ini sangat cocok untuk dijadikan destinasi jalan-jalan pagi yang dilanjutkan dengan isi perut alias sarapan usai olahraga, atau makan malem kaya yang kita lakuin.

Karena lagi kepengen ke Bali tapi terdamparnya ke Sentul, hihihi, jadi mengobati kerinduan nasi campur bali nya di Ah Pong aja deh, #maksa

Esok paginya, kami sarapan buffet di Resto Harris Hotel, Konsepnya bener bener casual simpel ya, Staff nya banyakan pake polo shirt warna orange dan sepatu sneakers yang sporty. Pantesan tagline hotel ini adalah Simple, Unique & Friendly. Untuk simpel dan bersahabatnya, kerasa banget atmosfernya. Staff nya ramah banget, dan gahol nyapanya. Hai, mom, ada yang bisa kami bantu ?
hihihi..


Saat saya, meminta es batu ke staff resto, bahkan staff nya dengan ramah menjawab
"Yes, mom! whazzup ? es batu ? Oke, wait a minute, please!" dengan wajah riangnya,
Dan saat mengantar ke meja, sempat bercanda sama anak anak saya dengan ramah,
What a nice service!
Ngga jaim, tapi tetap sopan dan profesional.

Menu makanannya lengkap. Dari makanan pembuka, utama, hingga penutup tersedia.
Dari soto ayam, bubur sumsum, lupis gula merah, omelet, sosis, kwetiaw, cah sayuran, ayam goreng, hingga roti aneka rasa ada.
Salad bar nya ada di tengah. Begitu juga kue kue kecil seperti proll tape dan aneka cookies nya. Buah buahannya segar, dan yihiii, ada yakult nya, hehehe.
Ngga ada menu berbahan baku daging sapi, tapi semuanya enak enak kok.

Belum juga kelar sarapan, Odi udah kepengen lari ke kolam renang yang memang kelihatan dari resto. Waduh !
AKhirnya selepas sarapan langsung menuju kolam deh, berenang lagi.

Hanya aja, airnya masih dingin ternyata, hehehe. akhirnya cuma sebentaran juga berenang paginya. Oh iya, dari kolam kelihatan ada aktivitas di lapangan hotel. Ada kegiatan memanah dan soft gun berbayar yang bisa diikuti tamu hotel.

Dan ada kejutan unik, ketika ada badut dinosaurus hijau lucu datang ke kolam renang bersama beberapa staff sambil menyanyikan lagu ulang tahun. Ternyata ada seorang tamu yang sedang mendapatkan kejutan ulang tahunnya.
Akhirnya tamu lainnya ikutan bernyanyi untuk yang ultah, sambil tertawa bahagia birthday boy nya meniup kue ulang tahun yang di bawa dino lucu.

Waaah, senang sekaliii....

So far, staycation di Harris Hotel Sentul menyenangkan. Lokasinya strategis.
Apalagi kalau ada konser di SICC, wah, ini tetangganya.
^_^


Senin, 08 Mei 2017

Naik - Naik ke Gunung Pancar, Sentul - Bogor.

Survey lokasi wisata buat group tour membawa kami sekeluarga ke Gunung Pancar. Salah satu lokasi wana wisata yang disarankan untuk kisaran tak jauh dari Jakarta dengan nuansa yang berbeda.

Lokasi nya 96 km dari Karawang, kota temoat saya berdomisili sekarang.
Dengan jarak tempuh sekitar 2 jam 45 menit berkendara melalui tol.

Baiklah, mari kita ke sana.

Exit tol Sentul Selatan, di suguhi keriuhan Sentul di waktu weekend. Menunda rasa lapar karena melihat parkiran di Ah Poong mengular. Kami lanjut langsung ke area Gunung Pancar.

Hanya sekitar 30 menit berkendara santai dari area SICC,  atau sekitar 15 menitan dari Jungleland, kami bertemu pintu gerbang area wana wisata ini.

Perjalanan menyenangkan karena walau jalannya sempit, tapi tak ada kendala, dan di suguhi pemandangan indah.

Beberapa villa menuju sana tertulis di sewakan, sempat kami tanya, kisarannya 500 ribu sampai 3 juta rupiah permalam.

Di pintu gerbang, kami membeli tiket untuk 4 orang dan 1 mobil (saya ngga tau gimana ngitungnya, hehehe..)
Seharga 30 ribu.

Aslinya, dari web, setahu saya, harganya adalah sebagai berikut :
Hari Kerja

Rp 5000 / Orang

Rp 10.000 / Mobil

Rp 5000 / Motor

Rp 100.000 / Warga Negara Asing


Hari Libur Akhir Pekan / Libur Nasional

Rp 7500 / Orang

Rp 15.000 / Mobil

Rp 7.500 / Motor

Rp 150.000 / Warga Negara Asing


Penyewaan Lahan ( Belum Termasuk Ground / Lahan )

Biaya Per orang ( 1 Hari )                  Rp 25.000 / Orang

Biaya Per orang ( 2 Hari 1 Malam ) Rp 35.000 / Orang

Biaya Per orang ( 3 Hari 2 Malam ) Rp 45.000 / Orang


Lahan / Camping Ground ( Dihitung per hari atau per malam )

Bukit Batu Gede   : Rp 3.700.000 / Malam

Bukit Batu Hijau  : Rp 3.500.000 / Malam

Lembah Hijau       : Rp 2.500.000 / Malam

Lembah Pakis       : Rp 2.500.000 / Malam


Prewedding : Rp 750.000 / Sesi ( Belum termasuk tiket masuk )

Buku Tahunan Sekolah : Rp 1.500.000 / Sesi ( Belum termasuk tiket masuk )


Catatan :

Menurut info, memungut biaya resmi diatas adalah dari pihak Kehutanan.

Segala pengaturan mengenai biaya tiket masuk sepenuhnya tanggung jawab pihak Kehutanan. Pihak pengelola dan penyelenggara acara tidak ikut andil di dalam proses tiket.

Pengelola akan menegur atau menghentikan acara yang dianggap mengganggu atau di luar ijin.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Perjalanan dilanjutkan dengan berkendara. Jalanannya cukup bagus, tapi harus tetap hati hati karena banyak turunan dan tanjakan serta belokan tajam.

Sekejap dari pintu masuk, mata kami dimanjakan dengan lebatnya hutan pinus yang bikin saya inget film Twilight. Batu batu besar yang banyak banget muncul di instagram kekinian juga mendukung suasana ramah alam. Memanjakan pandangan.

Ya, namanya juga Bogor, kota hujan, ngga lama kami melaju, tiba tiba gerimis datang lalu berganti menjadi hujan lebat. Jarak pandang semakin pendek. Akhirnya kami memutuskan kembali turun. Dan malah berhenti di sebuah warung di seberang warung nasi Abah.

Warung kayu ini milik seorang ibu muda yang menjaganya bersama dengan dua anaknya, yang bayi bernama Ramdan. Yang langsung akrab bermain bersama Odi.

Terlanjur berhenti dan perut lapar, di kala hujan, tentu harus makan!

Menu makanan berat di warung ini berupa mie rebus atau goreng dengan telur. Kang mas memesan rasa mie ayam bawang dengan telur dan 5 cabe rawit. Saya rasa soto dan Ame Odi rasa kari ayam. Dengan telur juga.

Saya membiasakan diri bertanya harga sebelum memesan, karena beberapa blog bilang ada aja pedagang nakal di area wisata seperti ini yang bikin penulis blog itu kesal karena harus membayar segelas kopi instant seharga 25 ribu dan 50 ribu untuk 2 porsi mie rebus telur.

Untunglah di warung ini, semua harganya masuk akal.

Mie rebus/ goreng dengan telur Rp 10 ribu per porsi
Tambahan cabe rawit iris agar lebih nikmat. Menikmati mie instant seperti di iklan iklan, bersama keluarga, di alam terbuka, di kala hujan. Baiklah, saya korban iklan, hehhe...


Warung ini lokasinya agak di atas, jadi pemandangannya juga lebih terlihat nyaman di ketinggian ini.
Ada bale - bale yang nyaman untuk beristirahat, atau mungkin untuk rebahan.
Kalau buat kami, ya memang buat makan ala lesehan, bersama, meski sederhana, tapi menyenangkan.




Sambil makan, mulai deh di promoin ke Ame tentang kemping. Kerennya berkemping, bobo di hutan, deket banget sama alam. Bertenda, lalu bisa outbond, dll. Udah di promoin sekeren mungkin, Ame nya cuma bilang
"Ya udah ntar liat dulu aja..."

Akhirnya cek beberapa spot glamping deket jalan, liat sini, liat sana. Tenda tendanya bagus, terawat, dan memang udah siap pake banget, ngga perlu ribet deh kalo mau kemping di sini. Ada fasilitas toiletnya juga. ngga gitu jauh dari tenda. Spotnya emang ngga gitu jauh dari jalan, tapi tetep kena banget kok suasana alamnya.


Di Gunung Pancar ini banyak banget spot yang instagramable. Ada batu besar yang di "hujani" sinar matahari dari sela sela pohon pinus. Entah kenapa bikin saya inget ama adegan di twillight yang Edward nya keliatan berkilau pas kena cahaya, tapi sayang, banyakan pose nya gaya alay, namanya juga seru seruan kali ya hahaha...

Atau mau seru seruan ama temen temen pake hammock bertingkat, walau ngeliat yang paling atas naeknya agak was was, tapi pas pose justru keliatan paling cool ya,...yup, no pain no gain, demi poto keren emang boleh banget deh, nyobain kaya gini.


Saya juga membawa Ame ke lokasi pemandian air panas untuk keluarga nya. Yang satu lokasi dengan pengindapan dan restoran.  Untuk masuk ke lokasi ini, yap, bayar lagi. Baik tamu maupun parkirnya.

Pemandiannya berupa kolam rendam, dengan kedalaman sedengkul dewasa. Saat ke sana, hanya ada 1 keluarga sedang berendam dengan 2 anak balita nya. Iya, antar kolam emang keliatan, tidak tertutup jadi berendamnya ya pakai baju lengkap aja. Agak kurang nyaman buat saya, hehehe.

Ternyata tiket masuk tadi tidak sama dengan tiket berendam, karena untuk menggunakan kolam ini di kenakan biaya lagi Rp 100 ribu perkolam.

Kalau yang ngga mau bayar lagi juga bisa, ada kaya kolam renang, agak berjalan lagi ke bawah, Ada kolam pisah, laki laki dan perempuan, Ada juga kolam campur yang sedalam dada, ngga terlalu besar, tapi sangat cukup untuk terapi air hangat,

Ini bukan kolam air panas berbelerang ya. Jadi ngga berbau khas seperti di beberapa kolam air panas yang pernah saya coba sebelumnya. Ada tulisan mineral kolam ini berjumlah 100.8 dengan kadar calsium 70.3. Ngga tau dalam satuan apa.

Oh iya, dianjurkan, berendam minimal 20 menit dan maksimal 30 menit untuk terapi rendam, Konon ampuh mengatasi masalah sendi, reumatik encok atau penyakit kulit misalnya.
Sayangnya lagi lagi kondisi nya kurang terawat.

Besar harap banget, pemerintah bisa bener bener mengelola Gunung Pancar dengan baik, karena saat ini, mirip ama gadis desa cantik yang dipaksakan ketemu dunia luar. Akhirnya banyak yang manfaatin tanpa seharusnya, Pungli nya lumayan, beberapa spot bagus malah ngga terjaga kebersihannya,

Semoga sih makin banyak yang sadar, tempat apapun yang dikunjungi, nikmati keindahannya, dan DIJAGA.

Cara simple nya ya buang sampah pada tempatnya.

Lokasi Gunung Pancar yang relatif dekat, dan akses yang menyenangkan untuk dijangkau, semoga akan terus terjaga dan di tingkatkan kenyamanannya. Gunung Pancar ini, menurut saya, layak menjadi destinasi wisata alam yang harus di promosikan dengan baik, begitu juga, pengelolaannya.



Selasa, 18 April 2017

Family Trip : Jalan Jalan Ke Yogyakarta

When : Oktober 2016
Where : Yogyakarta
Who : Dwijatmoko, mbah ti, kung dan mas zaidan
Why : Ame minta liburan
How : Naik mobil plus travel

Edisi latepost banget
baru ngeh karena microsd sempet bermasalah
takut keburu ilang poto2nya, mending di blog in aja

Aslinya agak mendadak, tetiba pengen jalan. Ke Jogya yuk ? Kebetulan mbah udah lama pengen main ke keraton.

Alhamdulillah Ayah bisa.
Booking hotel via Traveloka, simpel seperti iklannya.
Cari yang sesuai ama kepengennya mbah uti, yang deket sama malioboro nan tersohor itu,
Alhamdulillah dapet yang masuk budget dan yup, ini di malioboro nya persis.
Hotel Mutiara Malioboro.
Pesen yang bersebelahan twin bed dua, tapi yang tersedia twin bed dan queen bed. Ngga papa, yang penting di malioboro nya, hehehe.

Kita sengaja jalan mulai sore, agar lebih lengang.
Ayah bawa mobil sendiri dari start di karawang.
Alhamdulillah sampai Yogya menjelang pagi.
Jam 7 sudah sampai di Hotel Mutiara,
Kita dapat parkir di Mutiara Hotel 1, langsung ketemuan sama Om Qori dari Nice Tour Travel Yogyakarta.
Kita udah order travel dengan luxio nya biar lega. Alhamdulillah sesuai yang diinginkan, mobil Luxio yang lapang, bersih dan nyaman.
Kita ngga check in ke hotel, tapi hanya parkir mobil, sambil lapor ke pihak hotel untuk konfirmasi check in siang nanti, alhamdulillah dengan ramah mereka mengijinkan, Habis sarapan gudeg dekat hotel, kami pindah mobil dan hanya bawa beberapa barang untuk memulai trip Yogya.

Perjalanan di mulaiiii.....horeee....

Ayah, langsung tidur di kursi penumpang. Om Sopir ditemani mbah kung di depan.
Ame ikut ayah di baris tengah, begitu juga mas zaidan. Bunda, Odi dan mbah uti di baris belakang. Luxio lega, jadi nyaman walau banyakan kaya gini.

Sepanjang jalan menuju Prambanan, banyak kuliner menggoda, tapi, ntar aja, ke Ratu Boko dulu aja.
Sesampainya di Prambanan, kepengen coba paket yang plus Ratu Boko nya. Ternyata harus naik mobil dulu, lumayan 15 menitan pake mobil ELF ke sana nya. Udah termasuk harga paketnya.
Dan ahiy, ternyata menanjak ya jalannya. Dari pintu masuk, kudu nanjak banyak anak tangga. Lumayan buat saya yang gendong odi, hehehe.

Tapi kebayar kok ama suasana di atasnya. Pemandangan yogya dari atas terlihat indah
Banyak saung untuk berteduh. Ada warung warung penduduk yang menyediakan nasi pecel, nasi goreng, es kelapa dan minuman ringan lainnya. Harganya mulai 10 sampai 20 ribu per porsinya. Ada Mushola juga di sana, ada kamar mandi pula.
Menjelang Dzuhur kami memutuskan kembali ke Prambanan. Yogya sedang cerah, alhasil Ame, udah mulai meleleh dan keliatan kurang bersemangat, Akhirnya selepas solat di masjid candi, ngga lama kemudian kita memutuskan udahan di Prambanannya,
Yang tadinya udah bete, tetiba Ame jadi ceria lagi melihat area aksesoris di arah pulang dari candi. Hehehehe. Naluri perempuan emang suka shopping ya...
Harga di lokasi souvenir prambanan ini bervariasi, dan ternyata paling murah dari lokasi souvenir lainnya yang nanti kami datangi. Note buat saya, kalau lain kali ke Yogya lagi, beli oleh olehnya di sini aja. Saran kang mas, nanti belinya yang agak ke dalam pasar, banyak mbok berusia lanjut yang jualan, bagi bagi rejeki karena saat sempat mengobrol, ada yang sering ngga dapat pembeli selama seminggu penuh. Harganya pun relatif lebih murah daripada kios di area luar pasar.
Mari, cintai produk dalam negeri dan semangatkan berbagi.
Selepas belanja, udah mau ashar aja.
Akhirnya kita makan dekat dekat sana.
Lalu beranjak menuju area oleh oleh bakpia dll.
Ngga banyak belanja karena keburu ngeh harganya jauh berbeda sama yang di Prambanan. Dan emang type saya sih jarang bawa oleh oleh, hehehe.
Sesampainya di hotel, alhamdulillah, Nyaman sekali. Kita dapat kamar bersebelahan yang langsung menghadap pertokoan malioboro. Hiruk pikuk malioboro kami bisa lihat langsung dari jendela.
 
Selesai mandi, dan solat magrib, kami berjalan jalan di area malioboro. Pastinya poto di penunjuk rute nya dong. Dekat sana ada mbok tua menjual ubi dan kacang rebus, 5 ribu dapat dua, Ngga banyak yang dijual, tapi dari raut wajah ramah dan bahagianya bikin saya agak iri dengan rasa syukur yang ia miliki. Iya, salah satu yang saya ingat dari Yogya ya begini, keramahan khas yang bersahaja. Mbah kung borong kacang rebusnya. saya beli 2 ubi dan 2 peyeknya. Saat kami beranjak ke arah stasiun tugu, sekilas saya lihat si mbok sudah bersiap membereskan perlengkapannya, beranjak pulang, Met istirahat ya, mbok, semoga selalu di beri rezeki berkahnya.


Malioboro sudah jauh berubah secara tatanan dari yang saya ingat ketika SMP dulu saya ke sini. Parkiran motor sudah dilokasikan bertingkat di area pertokoan baru, stasiun Tugu jadi area nongkrong anak muda yang terlihat happening. Ada beberapa karakter tokoh seram bisa diajak berpoto bareng dengan bayaran seiklasnya. Kayaknya buat lucu lucuan aja.
Malam di Yogya seperti ini kan jarang sekali saya dapatkan, kok kayaknya sayang ya klo cepet cepet pulang, tapi ame odi udah mulai ngantuk, jadi cepet balik lagi ke hotel selepas beli beberapa jajanan lagi.

Esoknya, Ame bangun pagi sekali, kepengen berenang. Ya udah, abis sarapan simpel di kamar, kita ke area kolam renang hotel. Kolamnya ngga terlalu besar, tapi nyaman. Karena ngga lagi peak season, jadi, hotel terlihat lengang. Staf nya ramah ramah, mengantar kami ke area kolam dan menunjukan area ganti bilas di bagian bawah.
Ame riang berenang, sampai akhirnya alarm hp berbunyi. Ayo, sarapan di restoran dulu, kan hari ini kita mau ke pantai, bisa berenang lagi nanti.
Area restonya ternyata lumayan penuh, makan paginya bervariasi, ada menu indonesia dengan nasi lauk pauk, ada bubur oriental ,beberapa pilihan roti dan cake serta buah.
Minumnya tersedia dari air mineral, teh, kopi, hingga jus buah jeruk, sirsak dan jambu.
Selesai sarapan, kami janjian lagi sama Om Travel di parkiran hotel.
Kita menuju area pantai !
Horeee !


Perjalanan lumayan jauh, hari sudah menjelang siang ketika sampai ke Pantai Baron.
Langsung disambut beberapa orang menawarkan warung makannya.
Akhirnya memutuskan untuk ambil tawaran mbak Novi karena akan diantar ke pasar ikan untuk memilih sendiri, nanti tinggal bayar biaya masaknya aja.
Tambahan lagi, mbak Novi ini perempuan sendiri dari banyak yang datang menghampiri, sepertinya memang seperti itu, jemput bola bagi pemilik rumah makan yang area nya ngga dekat pantai. Area rumah makan mbak Novi ini agak masuk ke dalam pemukiman. Perlu berjalan, ngga jauh kok, hanya 5 menit ke arah pantai.
Pantainya ngga recomended buat main air, makanya ame langsung cemberut.
Untungnya angin lautnya adem semilir, dibujukin makan undur undur goreng, udah bikin ame hepi lagi kok.
Tunggu ya, Me, abis makan, kita ke Parang Tritis yaaa.
Saat di pasar ikan, harganya relatif normal kok. Ngga beda jauh dari harga di supermarket tempat saya biasa jajan. 
Dengan kualitas yang jauh lebih segar pastinya.
Rasa masakannya standard, ada aroma kayu yang bikin tambah semangat makan. Iya, ternyata mbak novi masaknya pake kayu bakar, pantesan agak lama, hehehe.
Tapi jadi tambah enak ya ?
Pas bayar, agak kaget, kok murah banget ya ?
Akhirnya sepakat dilebihin, alhamdulillah ngga sampe over budget ternyata.


Selepas makan dan shalat, kami menuju Parang Tritis
Nah ini, wisata yang ame cari.
Puas dia main air ke sana ke sini
Ombak alami nya tetep harus di waspadai, kadang tinggi nya waw banget ya.
Sampai magrib kami di sini.
Mbah kung juga senang bisa mancing dan dapat ikan. 
Alhamdulillah, semoga lain kali bisa ke sini lagi ya.


Selepas mandi bersih bersih dan shalat, kami menuju malioboro lagi.
Kembali ke hotel dan langsung tidur setelah makan,

Hari terakhir di jogja, selepas sarapan, dan berenang lagi, hehehe, jalan ke pasar beringharjo. Letaknya dekat hotel. Ngga gitu belanja belanja. Cuma liat liat aja sambil jajan.
Lalu ke Benteng Vredeburg, Taman Pintar di sebelahnya liat diorama di museumnya.
Kemudian balik ke hotel untuk check out.

Sambil arah pulang, kami ke Keraton Yogyakarta.
Mbah asyik berkeliling di sana dengan guide nya, Saya dan anak anak asyik ngadem aja.
Membayangkan kehidupan kraton, pasti amat terasa beda ya kalau lihat kondisi dulu dan sekarang.
Semoga keramahtamahan dan wibawa nya tetap terjaga.

Lewat dari makan siang, nih, lapar.....

Akhirnya kita melipir ke Wijilan. Area gudeg terkenal di Yogyakarta, Sepanjang jalan, tersedia banyak warung gudeg. Tapi memang yang berdesakan itu di gudeg Yu Jum. Iseng, kita coba beberapa, ternyata rasanya mirip semua, hehehe.
Abaikan pencitraan lidah saya yang emang ngga gitu gampang bilang ngga enak
Cuma ada dua yang sering saya kecap
enak dan enak banget, hehehee


Lalu berkeliling area kota Yogya,museum Yogya Kembali, ke UGM dan mampir ke El Mondo, resto milik Om Duta Sheila On Seven. Saya dan suami hepi karena bisa mampir ke salah satu idola kami, Ame hepi karena dapet pizza enak di sini. Yup, win - win solution toh? hehehe.


Selesai makan, yup, mari kita pulaaaaaang
Iya, kami bukan type Rangga Cinta yang memaknai traveling dengan sangat filosofis,
buat kami, traveling ya jalan jalan, jajan jajan,hihihi..

Dadah Yogyakarta, kita pulang dulu yaaa
Lain kali ke sini lagiiii.....
Terimakasih Hotel Mutiara, akomodasi nyaman untuk kami. 




Selasa, 11 April 2017

Saung Outbond Tengah Kota Karawang : Saung Mang Ajo

Letaknya sangat strategis dari rumah saya, ya iyalah, karena hanya berjarak 500 meter an palingan dari pintu pager....

Kalau dari exit tol Karawang Barat 1, mungkin juga sama. Oh iya, ambil exit tol karawang barat / rengasdengklok ya, jangan yang pintu tol Karawang barat / Kawasan Industri ya.

Dari exit tol, lurus aja menyusuri Jl. Interchange. Papan namanya lumayan mencolok kok,di sebelah kanan jalan, setelah Gapura Sentraland - Galuh Mas, melewati Gapura Kampung Budaya Karawang. Bisa parkir langsung di jajaran depan, tapi saya seringnya parkir di dalam. Lahan parkir dalamnya luas kok, banyak pohonnya juga, jadi lumayan adem juga. 

Kenapa Saung Mang Ajo jadi salah satu destinasi favorit di Karawang ?

Selain dari lokasinya yang strategis, juga karena juga fasilitasnya yang lengkap.

Restoran ada, pemancingan luas, area outbond sampai mini kebon binatang, juga ada!

Suami anteng mancing, anak anak happy bermain, mami mami bisa leha leha ngadem sambil online shopping, hehehehe.....

Mushalanya ngga terlalu besar, namun tetap mengakomodir. Bersih dengan sirkulasi udara alami. 
Hanya saja, saran saya, yang dari luar kota bisa coba masjid Aliyah yang berada tak jauh dari Saung Mang Ajo, salah satu masjid favorit keluarga saya.

Kembali ke Saung Mang Ajo,
Menunya lumayan lengkap kok. dari yang simpel kaya nasi goreng, sampai menu sunda komplit liwet dll bakakak juga ada.

Klo saya mah palingan pesen es kelapa ama paket timbelnya, kang mas suka cobek nilanya, dan sesekali sop plus sate kambingnya.


Ame dan Odi seneng ke sini. Saya juga, Sambil ngadem liat anak anak lari wara wiri itu bikin hepi. Aktivitas fisik yang bikin mereka bisa bobo tenang kecapean sesampainya di rumah.

Kalau weekend, plat nomor B mendominasi. Suasananya ramai sekali. Apalagi Saung Mang Ajo emang sering dipakai untuk acara komunitas / perusahaan macam family gathering.

Saya seringnya malah ke Saung Mang Ajo di weekday, sepulang ame sekola, makan siang sambil nikmatin es kelapa muda di saung deket outbond nya.

Area Outbond nya ada balok keseimbangan, jembatan tali, rambatan, perahu getek, sampai flying fox.




Lumayan untuk nguras energi ame, hehehe.

Kalau Odi biasanya seneng ayunan, tapi banyaknya lari lariannya. Karena area nya tanah merah, berumput dan cenderung lembab, agak lumayan aman buat Odi wara wiri ngga jelas sana sini. Palingan ya, cucian kotor kudu ekstra cuci,





Oh iya, ada bon bin mini nya juga.

Mulai dari Burung Gagak, Bangau, Tupai, sampai ular phyton, dan Mas Buaya ada di sini.

Jangan kasih makan sembarangan ya. Kasian kalau mereka sampai salah makan dan sakit.
Sebab sepenglihatan saya, pengurusnya cukup baik memfasilitasinya. Tidak diabaikan dalam kondisi kotor.  jadi tidak akan mengganggu selera makan di saungnya. Walau ya namanya kandang ya pasti beraroma kalau di dekatnya, hehehe...beda ama aroma Mall pastinya. Lokasi nya tersebar di pinggiran area outbond. 

Area pancingnya bukan jadi fokus utama saya, tapi iya, ini salah satu pemancingan terbaik di Karawang. Apalagi dengan fasilitas dan lokasinya. Ngga heran para mancing mania menemukan deal terbaik di sini. Hobi jalan, waktu bersama keluarga tetap dapat juga,

Untuk rasa makanannya, layaknya resto sejenis menurut saya. Harganya juga.

Tidak terlalu menguras kocek sampai terlalu dalam.

Sesuai dengan rasa dan fasilitas yang ada. Hanya aja untuk makanan, kalau weekday mah standar, masalahnya klo weekend kan rame banget ya, jadi emang agak lama. Disaranin bawa snack kecil atau sebelum terlalu laper banget pas ke sininya, hehehe,

oh iya, kalau bawa anak kecil dari luar kota, ada baiknya bawa perlengkapan mandi dan baju ganti.

Jaga jaga aja, kalau si kecil mau berekspresi lebih dengan alam.
^_^



Senin, 27 Februari 2017

Tukang Serba Bisa Jakarta

Berawal dari pengalaman pribadi. Berusaha handle perbaikan kulkas sendiri, cek ricek ke temen, katanya palingan yang rusak bagian A. Jadi deh, sok ala macgyver, tokoh tahun 90 an yang jago bikin ini itu, bongkar pasang sendiri.



Trus ? Kulkasnya bener ?

iya, bener.

Bener - bener rusak.



Huaaaah.

Yang tadinya cuma kurang dingin doang, jadi ngga bisa nyala sama sekali !



White flag deh !

Akhirnya tanya sana sini, ada temen yang rekomendasiin

http://www.pageadvisor.com/jakarta/tukang-serbabisa/



Widiiih, sekarang, tukang aja ada website nya !

kekinian sekaliiiii...



Simple banget ternyata kontaknya, tinggal hubungi di bagian link ini

http://www.pageadvisor.com/jakarta/tukang-serbabisa/hubungi-kami/

langsung ada respon yang detail banget

Ngga lama kemudian, om handyman nya datang.



Ngga sampe 2 jam, kulkasnya nyala lagi!

Ternyata, pas saya coba masang sendiri, banyak kabel kebolak balik.

haduh !



Emang bener ya

serahkan masalah pada ahlinya

biar lebih cepet benernya!

Selasa, 07 Februari 2017

Ini Bukan Bandara ! Ini Resto Pesawat Steak 21 Karawang !

Iya, ini bukan gambar bandara, tapi area Galuh Mas Karawang, tepatnya Restoran Steak 21 & Red Suki Karawang.
Mereka baru buka tanggal 26 January 2017 ini.
Antusias masyarakat udah kebaca jelas, penasaran, pastinya.

apalagi pas ajak Ame main ke BUSTAKA (Bus Perpustakaan di Taman Galuh Mas), liat papan buka pembukaannya,....waaah...langsung kode keras ke kang mas.
Abis solat magrib, kita ke sana deh.

Saat kita memasuki resto nya, kita di sambut oleh Pramugari cantik dengan senyum manisnya. Ditanya atas nama siapa, mau steak atau suki, dan  untuk berapa orang lalu di persilahkan duduk di area tunggunya.

Sambil menunggu kami diberikan buku menu sesuai pilihan. Lalu di catat pesanannya oleh mas pramugara yang cekatan.
Sekitar 10 menitan kami dipanggil, diberikan boarding pass berupa papan plastik bernomor,dan dipandu mas pramugara ke arah pesawat Steak 21 di sebelah kanan. 
Silahkaaan, ujarnya sopan.

Di dalam kabin, sudah ada pramugari lain menyambut dan menunjukan area meja sesuai nomor di boarding pass kami.
Ruangannya agak lebih kecil dari yang saya bayangkan, tapi so far, tetap nyaman.

Tidak sampai 15 menit, pesanan kami mulai datang satu persatu,
Untuk kali ini, kami ambil paket aja. Kayaknya, lebih hemat, hehehe.
Tambahannya lamb chop kesukaan saya, horeeeee.....
Untuk pilihan menu lainnya ada juga kok, dari burger yang 22 ribuan sampai steak ratusan ribu per porsinya, dipilih aja sesuai keinginan, dan budget kalo buat saya mah, hehehe....

Harganya mahal ?
Ngga juga
Apalagi klo liat suasananya, pelayanannya, dan porsinya, Worth it !

Setidaknya siapkan selembar soekarno hatta untuk seorang nya.
Iya udah bisa termasuk minum kok..
Buat saya, es teh manis tetap favoritnya, ^_^
tapi banyak kok pilihan lainnya, seperti jus dan milkshake yang biasanya jadi pilihan anak anak, kaya Ame, anak saya.
Foto ini di ambil oleh mbak pramugari ramah yang menawarkan bantuan, mari bu, saya fotokan.
Nice service, heheheh...


Saya dan menu lamb chop, menu ini buat yg suka kambing aja, yaaa
isinya 3 potong besar, kalau buat saya, sukaaaaaaaaa !!!
^_^

Saat pulang, kami mampir dulu ke area cockpit, diperbolehkan mencoba pakaian pilot dan duduk di sana, waaah, pengalaman menyenangkan buat saya tentunya.
Semoga, lainkali bisa ke sini lagi,
Iya, menarik untuk dicoba !

----------------------------------------------------------------------------------------------

Pilihan Menu Lainnya (2017)